Breaking News
  • Defisit Lebih Rendah Dari Proyeksi APBN-P 2017
  • Menkeu: investasi tumbuh karena kepercayaan pelaku usaha
  • Penerimaan Bea Cukai hingga November Rp130,1 triliun
  • Presiden Jokowi setuju pendiri HMI jadi Pahlawan Nasional

FILM "Captain America : Civil War" Sajikan Perang Antar Avengers 28 Apr 2016 14:27

Article image
"Captain America : Civil War" (Foto; Ist)
Civil War merupakan komik berjenis "crossover" klasik yang menyatukan dari cerita berbagai latar belakang super heroes. Cerita komiknya dirilis 2006-2007 yang ditulis oleh Mark Millar dan berjumlah tujuh volume.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Bioskop di Tanah Air saat ini tengah ramai dikunjungi pencinta sekuel film Captain America. Epiode kali ini, sekuel film manusia super dirangkum dalam judul "Captain America : Civil War" yang bercerita seputar "Superhuman Registration Act/SRA" atau peraturan yang mengharuskan setiap manusia super harus mendaftarkan kemampuan serta identitasnya kepada pemerintah agar bisa diawasi.

Secara singkat, kelompok manusia super harus mengungkapkan identitasnya serta tidak boleh bekerja secara independen atau pun swasta, dan juga harus berada di bawah kendali PBB. Hal itu berarti tidak lagi ada rahasia identitas bagi manusia super.

Mayoritas negara di bawah PBB menyetujui kebijakan itu, namun tidak untuk beberapa tokoh Avengers. Dari kontoversi tersebut Captain America atau Steve Rogers (Chris Evans) tidak setuju, karena akan mengekang hak asasi dari manusia super. Namun, Iron Man atau Tony Stark (Robert Downey Jr.) menyetujui kebijakan tersebut.

Bermula dari ketidaksepakatan tersebut kelompok manusia super dalam naungan organisasi The Avangers terpecah menjadi dua kubu yaitu tim Captain America melawan tim Iron Man.

Tim Captain America yang bersenjatakan tameng terdiri dari Winter Soldier (Sebastian Stan), Falcon (Anthony Mackie), Hawkeye (Jeremy Renner), Ant-Man (Paul Rudd), Scarlet Witch (Elizabeth Olsen), dan Sharon Carter (Emily VanCamp).

Tim Iron Man berisi War Machine (Don Cheadle), Spider-Man (Tom Holland), Black Widow (Scarlett Johansson), Black Panther (Chadwick Boseman), dan The Vision (Paul Bettany).

Perseteruan semakin memburuk ketika ternyata diketahui beberapa masa lalu Winter Soldier tidak bisa diterima oleh Iron Man.

Civil War merupakan komik berjenis "crossover" klasik yang menyatukan dari cerita berbagai latar belakang super heroes. Cerita komiknya dirilis pada tahun 2006-2007 yang ditulis oleh Mark Millar dan berjumlah tujuh volume.

Beberapa pertanyaan dari sekuel tokoh Marvel sebelumnya banyak terjawab dalam film "Captain America : Civil War". Salah satunya dari tokoh Iron Man. Robert Downey Junior sendiri dalam pernyataannya mengatakan bahwa film ini seperti lanjutan film Iron Man 4, karena juga banyak mengangkat tokoh milyuner tersebut.

Film berdurasi 147 menit tersebut menampilkan parade kekuatan super. Tidak terlalu banyak aksi seperti film Captain America atau seri Avangers sebelumnya, namun mampu menciptakan drama yang membuat penonton harus memilih dukungan terhadap masing-masing kubu. Civil War disutradarai oleh Anthony Russo, Joe Russo.

“Dihilangkan”

Aktor senior Indonesia Ray Sahetaphy tidak dimunculkan dalam film ini alias  dipotong. Joe Russo selaku sutradara sudah mengonfirmasi bahwa peran aktor kelahiran Donggala tersebut memang tidak ditampilkan.

Ia menjelaskan bahwa akting dari Ray terlalu menonjol dan menutup dari karakter antagonis dalam film ini. Sutradara ingin menonjolkan tokoh antagonis Baron Zemo (Daniel Bruhl) yang menjadi bagian alur utama dalam jalannya film.

Ray Sahetaphy dalam akun Twitternya menanggapi dengan santai, dan menganggap hal tersebut adalah hal biasa dalam sebuah film. Ia lantas juga menuliskan bahwa tetap mempromosikan atau tidak melarang untuk tetap menonton Civil War.

Ray berperan diketahui sebagai seorang tukang lelang atau Auctioneer. Auctioneer merupakan tokoh antagonis di Marvel. Pertama kali muncul dalam komik Alpha Flight edisi 42 terbitan Marvel tahun 1987.

Tidak hanya Ray, sekelas aktris Gwyneth Paltrow yang berperan sebagai Pepper Potts atau pacar dari Iron Man juga dipotong adegannya untuk tidak dimunculkan dalam film. Hal tersebut memang menjadi kebijakan dari sutradara jika memang berkaitan dengan cerita alur film.

Tugas dari karakter Auctioneer kerjanya adalah memperdaya superhero lalu menjualnya pada penawar tertinggi.

Sementara itu, rilis di Indonesia juga lebih cepat dibandingkan dengan di Amerika. Indonesia mendapat jatah rilis film Civil War 10 hari lebih cepat dari negara produksi film itu sendiri.

Bahkan tidak hanya Civil War, tren beberapa tahun terakhir memang film-film Amerika memberi kesempatan lebih awal bagi distribusi di Asia.

Beberapa sumber mengatakan bahwa alasan tersebut berkaitan dengan penjualan film dan juga untuk memberi kesempatan pada pihak lembaga sensor serta penerjemah teks untuk bekerja lebih dinamis.

Dikhawatirkan penyebab sensor tersebut bisa menghambat distribusi film di daerah lain. Selain itu, Asia memang sudah bukan rahasia lagi menjadi negara konsumen film super hero terbesar.

Sehingga strategi distribusi film dilempar ke daerah konsumen film terbesar, agar angka pencapaian penonton bisa "dijual" di daerah lainnya untuk mendongkrak popularitas.

--- Sandy Romualdus

Komentar