Breaking News
  • Bekasi siapkan 1000 polisi kawal buruh pada May Day
  • Bupati Mojokerto ditetapkan tersangka suap dan gratifikasi
  • Evakuasi pesawat Lion belum selesai, bandara Gorontalo masih ditutup
  • INKA Mulai Kirim "LRT" ke Sumatera Selatan
  • Jokowi Akan Jajaki Ruas Jalan Trans Papua-Papua Barat

INTERNASIONAL Bertemu Presiden Jokowi, Komisaris HAM PBB Puji Peran Indonesia Tangani Rohingya 07 Feb 2018 05:32

Article image
Presiden Jokowi didampingi sejumlah pejabat menerima kunjungan kehormatan Komisioner HAM PBB Zeid Ra`ad Al Hussein, di Istana Merdeka. (Foto: Humas Setpres)
Komisioner HAM PBB percaya bahwa Indonesia dapat menjadi leader untuk memimpin penyelesaian, karena salah satu negara yang diterima baik di Myanmar yang ikut serta untuk menyelesaikan masalah ini adalah Indonesia.

JAKARTA, IndonesiaSatu,co -- Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia (HAM) PBB, Zeid Ra`ad Al Hussein mengapresiasi peran Indonesia Indonesia dalam membantu penyelesaian masalah pengungsi Rohingya dari Myanmar. Apresiasi ini disampaikan Zeid Ra’ad saat melakukan kunjungan kehormatan ke Presiden Joko Widodo (Jokowi), di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (6/2/2018) siang.

“Beliau terus mendorong Indonesia walaupun berbagai pendekatan dan upaya yang dilakukan tentu tidaklah seperti apa yang dipikirkan bahwa itu mudah ,dan presiden mengakui masih banyak pekerjaan yang harus kita lakukan untuk itu,” kata Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly usai mendampingi Presiden Jokowi menerima Zeid Ra`ad Al Hussein.

Menurut Menteri Hukum dan HAM, Komisioner HAM PBB percaya bahwa Indonesia dapat menjadi leader untuk memimpin penyelesaian, karena salah satu negara yang diterima baik di Myanmar yang ikut serta untuk menyelesaikan masalah ini adalah Indonesia.

Dalam pertemuan dengan Komisioner HAM PBB itu, menurut Yasonna, Presiden Jokowi telah menyampaikan pertemuannya di Banglades, beberapa hari lalu, bertemu dengan para pengungsi, mendengar langsung persoalan yang di sana, dan memang diakui kita harus melakukan banyak PR untuk penyelesaian Rohingya.

Presiden, lanjut Yasonna, menyampaikan bahwa Indonesia mau menunjukan bahwa di negara muslim juga demokrasi dan penghargaan human right bisa berjalan berbarengan.

“Indonesia oleh komisioner dianggap sebagai salah satu role model. Kita harapkan bisa menjadi role model sebagai negara muslim terbesar di dunia dalam menangani beberapa isu-isu yang berkaitan dengan HAM,” terang Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly.

Berharap pada Indonesia

Semantara Wakil Menteri Luar Negeri (Wamenlu) A.M. Fachir menambahkan, pertemuan Presiden Jokowi dan Komisioner HAM PBB yang berbicara mengenai pengungsi di Bangladesh karena ada kekhawatiran yang lebih besar terkait konsekuensi kalau tidak ditangani secara serius tentu akan meningkat menjadi krisis.

“Ini yang menurut dia harus semua pihak. Dan karena itu, Dia melihat Indonesia sebagai negara yang memiliki komunikasi dengan Myanmar, Dia punya harapan besar bahwa Indonesia punya peran,” ujarnya.

--- Redem Kono

Komentar