Breaking News

INTERNASIONAL FBI Periksa Pasukan Pengawal Pelantikan Joe Biden di Tengah Kekhawatiran Serangan Orang Dalam 18 Jan 2021 14:03

Article image
Pasukan Garda Nasional memperkuat keamanan di sekitar Capitol AS menjelang pelantikan Joe Biden dan Kamala Harris, Minggu (17/1/2021), di Washington. (Foto: AP)
Kekhawatiran bahwa beberapa orang yang ditugaskan untuk melindungi kota selama beberapa hari ke depan dapat menjadi ancaman bagi presiden yang akan datang dan VIP lainnya yang hadir.

WASHINGTON, IndonesiaSatu.co -- Pejabat pertahanan AS mengatakan mereka khawatir tentang serangan orang dalam atau ancaman lain dari anggota yang terlibat dalam mengamankan pelantikan Presiden terpilih Joe Biden. Hal ini mendorong FBI untuk memeriksa semua dari 25.000 personil Garda Nasional yang datang ke Washington untuk acara tersebut. .

Upaya besar-besaran itu mencerminkan kekhawatiran keamanan luar biasa yang mencengkeram Washington setelah pemberontakan 6 Januari 2021 yang mematikan di Capitol AS oleh para perusuh pro-Trump. Dan itu menggarisbawahi kekhawatiran bahwa beberapa orang yang ditugaskan untuk melindungi kota selama beberapa hari ke depan dapat menjadi ancaman bagi presiden yang akan datang dan VIP lainnya yang hadir.

Sekretaris Angkatan Darat Ryan McCarthy mengatakan kepada The Associated Press pada hari Minggu bahwa para pejabat menyadari potensi ancaman, dan dia memperingatkan para komandan untuk mewaspadai masalah apa pun dalam barisan mereka saat pelantikan mendekat. Namun, sejauh ini, dia dan para pemimpin lainnya mengatakan bahwa mereka tidak melihat bukti ancaman apa pun, dan para pejabat mengatakan pemeriksaan tidak menandai masalah apa pun yang mereka ketahui.

"Kami terus melalui proses, dan mengambil pandangan kedua, ketiga pada setiap individu yang ditugaskan untuk operasi ini," kata McCarthy dalam sebuah wawancara setelah dia dan para pemimpin militer lainnya menjalani latihan keamanan selama tiga jam yang melelahkan di persiapan pelantikan hari Rabu. Dia mengatakan anggota Garda juga mendapatkan pelatihan tentang cara mengidentifikasi potensi ancaman orang dalam.

Sekitar 25.000 anggota Garda Nasional berdatangan ke Washington dari seluruh negeri - setidaknya dua setengah kali lipat jumlah pelantikan sebelumnya. Dan sementara militer secara rutin meninjau anggota layanan untuk koneksi ekstremis, penyaringan FBI merupakan tambahan dari pemantauan sebelumnya.

Beberapa pejabat mengatakan prosesnya dimulai ketika pasukan Garda pertama mulai dikerahkan ke D.C. (District Columbia) lebih dari seminggu yang lalu. Dan mereka mengatakan itu dijadwalkan selesai pada hari Rabu. Beberapa pejabat membahas perencanaan militer dengan syarat anonim.

“Pertanyaannya adalah, apakah itu semuanya? Apakah ada yang lain? ” kata McCarthy.

"Kami harus menyadarinya dan kami perlu menerapkan semua mekanisme untuk memeriksa pria dan wanita yang akan mendukung operasi seperti ini secara menyeluruh."

Ancaman orang dalam

Dalam situasi seperti ini, pemeriksaan FBI akan melibatkan nama orang melalui database dan daftar pantauan yang dikelola oleh biro untuk melihat apakah ada yang mengkhawatirkan muncul. Itu bisa termasuk keterlibatan dalam penyelidikan sebelumnya atau masalah terkait terorisme, kata David Gomez, mantan pengawas keamanan nasional FBI di Seattle.

Ancaman orang dalam telah menjadi prioritas penegakan hukum yang terus-menerus di tahun-tahun setelah serangan 11 September 2001. Tetapi dalam banyak kasus, ancaman berasal dari pemberontak lokal yang diradikalisasi oleh al-Qaeda, kelompok Negara Islam atau kelompok serupa.

Sebaliknya, ancaman terhadap pelantikan Biden telah dipicu oleh pendukung Presiden Donald Trump, militan sayap kanan, supremasi kulit putih, dan kelompok radikal lainnya. Banyak yang percaya tuduhan tak berdasar Trump bahwa pemilu itu dicuri darinya, klaim yang telah dibantah oleh banyak pengadilan, Departemen Kehakiman, dan pejabat Republik di negara-negara medan pertempuran utama.

Pemberontakan di Capitol dimulai setelah Trump membuat pernyataan yang menghasut pada rapat umum 6 Januari 2021. Menurut McCarthy, anggota militer dari seluruh militer berada di rapat umum itu, tetapi tidak jelas berapa banyak yang ada di sana atau siapa yang mungkin berpartisipasi dalam pelanggaran di Capitol.

Sejauh ini hanya beberapa anggota aktif atau anggota Garda Nasional yang telah ditangkap sehubungan dengan serangan Capitol, yang menewaskan lima orang. Korban tewas termasuk seorang petugas Kepolisian Capitol dan seorang wanita yang ditembak oleh polisi saat dia memanjat melalui jendela di sebuah pintu dekat ruang DPR.

Jenderal Daniel R. Hokanson, Kepala Biro Pengawal Nasional, telah bertemu dengan pasukan Pengawal saat mereka tiba di D.C. dan saat mereka berkumpul di pusat kota. Dia yakin ada proses yang baik untuk mengidentifikasi potensi ancaman.

"Jika ada indikasi bahwa ada tentara atau penerbang kami yang mengungkapkan hal-hal yang merupakan pandangan ekstremis, itu akan diserahkan kepada penegak hukum atau segera ditangani dengan rantai komando," katanya.

Ancaman orang dalam, bagaimanapun, hanyalah salah satu masalah keamanan yang disuarakan oleh para pejabat pada hari Minggu, ketika lusinan militer, Garda Nasional, penegak hukum dan Washington, D.C., pejabat dan komandan menjalani latihan keamanan di Virginia utara.

Sebanyak tiga lusin pemimpin berjejer di meja yang melingkari peta besar berkode warna D.C. yang dipantulkan ke lantai. Di belakang mereka ada lusinan perwira dan staf Garda Nasional, dengan mata terlatih pada peta dan bagan tambahan yang dipajang di dinding.

Secret Service bertanggung jawab atas keamanan acara, tetapi ada berbagai macam personel militer dan penegak hukum yang terlibat, mulai dari Garda Nasional dan FBI hingga Departemen Kepolisian Metropolitan Washington, Polisi Capitol AS, dan Polisi Taman AS.

Komandan memeriksa setiap aspek dari penguncian keamanan kota yang rumit, dengan McCarthy dan yang lainnya membumbui mereka dengan pertanyaan tentang bagaimana pasukan akan merespons dalam skenario apa pun dan seberapa baik mereka dapat berkomunikasi dengan lembaga penegak hukum lain yang tersebar di sekitar kota.

 

Demonstrasi bersenjata

Hokanson mengatakan dia yakin pasukannya telah diperlengkapi dan dipersiapkan secara memadai, dan bahwa mereka sedang berlatih sebanyak yang mereka bisa untuk bersiap menghadapi segala kemungkinan.

Masalah keamanan utama adalah serangan oleh kelompok bersenjata individu, serta bahan peledak yang ditanam dan perangkat lain. McCarthy mengatakan laporan intelijen menunjukkan bahwa kelompok-kelompok sedang mengorganisir demonstrasi bersenjata menjelang Hari Pelantikan, dan mungkin setelah itu.

Sebagian besar anggota Garda akan dipersenjatai. Dan McCarthy mengatakan unit-unit akan melalui latihan berulang kali untuk berlatih kapan dan bagaimana menggunakan kekuatan dan bagaimana bekerja dengan cepat dengan mitra penegakan hukum. Petugas penegak hukum akan melakukan penangkapan.

Dia mengatakan unit Penjaga akan melalui "pengulangan mental yang konstan dalam melihat peta dan berbicara melalui skenario dengan para pemimpin sehingga mereka memahami tugas dan tujuan mereka, mereka tahu rute mereka, mereka tahu di mana mereka bersahabat, unit yang berdekatan, mereka memiliki frekuensi yang sesuai untuk berkomunikasi dengan mitra penegak hukum mereka. "

Tujuan utamanya, katanya, adalah agar transfer kekuasaan Amerika terjadi tanpa insiden.

“Ini adalah prioritas nasional. Kita harus sukses sebagai sebuah institusi, ”kata McCarthy.

“Kami ingin mengirimkan pesan kepada semua orang di Amerika Serikat dan seluruh dunia bahwa kami dapat melakukan ini dengan aman dan damai.”

--- Simon Leya

Komentar