Breaking News

NASIONAL Festival Pesparani, Wapres Ajak Masyarakat Wujudkan Kehidupan yang Damai dan Toleran 11 Nov 2020 12:54

Article image
Kelompok Paduan Suara Kabupaten Asmat yang merupakan Kontingen Pesparani Papua, Berhasil Memukau Penonton yang berada dalam Gedung Taman Budaya kota Ambon, 2018. (Foto: reportasepapua.com)
Ma’ruf Amin juga mengapresiasi Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Pesparani Katolik Nasional (LP3KN) selaku penyelenggara acara Virtual Choir Festival, karena memilih tema yang dapat merawat kebangsaan Indonesia.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan kemajemukan Indonesia sebagai negara dengan berbagai etnis, suku, agama, dan budaya harus dirawat dan dijaga bersama-sama sebagai modal dasar untuk pembangunan dan kemajuan bangsa.

Wapres mengatakan ini di Jakarta, Rabu (11/11/2020) sehubungan dengan penyelenggaraan acara Virtual Choir Festival Pesta Paduan Suara Gerejani (Pesparani).

“Semua itu adalah anugerah dari Tuhan Yang Maha Kuasa, yang harus kita rawat dan jaga bersama sebagai modal dasar kekuatan nasional untuk membangun dan maju bersama,” kata Ma’ruf Amin seperti dilansir Antara News.

Wapres mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk ikut menjaga toleransi dan kerukunan antarumat beragama guna memperkuat persatuan dan kesatuan bangsa sebagai warisan paling berharga dari para pahlawan.

“Saya mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk senantiasa mewujudkan kehidupan yang rukun, tenteram, damai dan toleran,” kataya.

Ma’ruf Amin juga mengapresiasi Lembaga Pembinaan dan Pengembangan Pesparani Katolik Nasional (LP3KN) selaku penyelenggara acara Virtual Choir Festival, karena memilih tema yang dapat merawat kebangsaan Indonesia.

“Saya menilai tepat atas pemilihan tema acara Pesparani tahun ini, yaitu ‘Bersaudara dalam Keragaman’, yang dapat memperkuat upaya kita bersama untuk membangun dan merawat semangat kebangsaan, yang diekspresikan dalam bentuk kreasi seni budaya,” katanya.

Meskipun di tengah kondisi pandemi, penyelenggaraan festival paduan suara gereja tetap dilakukan secara virtual, sehingga dapat membantu upaya pemerintah menekan angka penyebaran COVID-19.

“Saya menyaksikan bahwa dengan penuh semangat dan kebersamaan pelaksanaan Pesparani tahun ini dapat dilaksanakan dengan baik dan sukses, dan dengan tetap mematuhi protokol kesehatan,” ujarnya.

Pesparani Tahun 2020 semula akan diselenggarakan di Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT); namun karena kondisi pandemi, acara tahunan gereja Katolik tersebut dilakukan secara virtual mulai 28 Oktober hingga 10 November.

--- Simon Leya

Komentar