Breaking News
  • BI Sudah Habiskan Rp 11 T untuk Kuatkan Rupiah
  • Gempa 7,8 SR Guncang Fiji
  • Kemensos: Bansos Saja Tak Cukup Tangani Kemiskinan
  • Resmi! Pendaftaran CPNS 2018 Dibuka 19 September
  • Wadahi Mahasiswa yang Suka Piknik, Kemenpar Resmikan GenPI UBM

OLAHRAGA Jokowi Terima Kunjungan Juara Dunia Angkat Besi di Istana 08 Nov 2018 15:47

Article image
Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi dan Ketua Umum PB PABBSI (Persatuan Angkat Berat dan Binaraga Seluruh Indonesia) menerima juara dunia angkat besi nomor 61 kg, Eko Yuli Irawan. (Foto: Ist)
Presiden menegaskan, rakyat dan pemerintah bangga atas prestasi yang dicapai oleh Eko Yuli, yang menjadi juara dunia sekaligus pemegang rekor dunia angkat besi kelas 61 kg.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi dan Ketua Umum PB PABBSI (Persatuan Angkat Berat dan Binaraga Seluruh Indonesia) menerima juara dunia angkat besi nomor 61 kg, Eko Yuli Irawan, di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (8/11/2018) pagi.

Presiden menegaskan, rakyat dan pemerintah bangga atas prestasi yang dicapai oleh Eko Yuli, yang menjadi juara dunia sekaligus pemegang rekor dunia angkat besi kelas 61 kg, dalam kejuaraan dunia angkat besi di Asghabat, Turkmenistan, Sabtu (3/11/2018) lalu.

“Saya kira ini, prestasi-prestasi seperti ini kita harapkan terus berkesinambungan. Tidak hanya di angkat besi, di angkat berat saja, tetapi di cabang-cabang olahraga yang lainnya juga terpacu dari kemarin, melanjutkan prestasi yang telah diraih di Asian Games 2018,” kata Presiden Jokowi kepada wartawan.

Ia menegaskan, pemerintah akan terus memberikan support melalui Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) disamping PB PABBSI yang akan terus mengikuti dan mengikutkan atlet-atletnya dalam kompetisi-kompetisi, kejuaraan-kejuaraan yang ada di manapun

Mengenai kemungkinan pemberian bonus kepada Eko Yuli, Presiden Jokowi mengatakan, dirinya baru ketemu pagi ini.  

“Nanti, nanti saya sampaikan, kan baru saja datang, belum ngomong-ngomong,” ujarnya.

Dalam kejuaraan dunia angkat besi di Asghabat, Turkmenistan itu, lifter Indonesia Eko Yuli berhasil meraih medali emas kelas 61 kg. Ia juga berhasil memecahkan rekor dengan total angkatannya 317 kg dari 313 kg sebelumnya, dengan rincian angkatan clean and jerk 174 kg dan snatch 143 kg.

--- Redem Kono

Komentar