Breaking News
  • Ada 70.000 ibu hamil dan menyusui di antara pengungsi Rohingya
  • ASEAN Para Games - Doni Yulianto sumbang emas nomor kursi roda 1.500m
  • Kemenperin buka rekrutmen PNS untuk 380 formasi
  • Malaka, NTT diguncang gempa
  • Menhub: uji coba Transjabodetabek hasilnya kurang maksimal

UKM Kemenkop Dorong UKM Kerja Bersama Dengan Diaspora Indonesia 22 Aug 2017 23:05

Article image
Kementerian Koperasi terus mendorong pelaku UKM untuk go global, antara lain dengan adanya Lembaga Layanan Pemasaran ( LLP) KUKM dan Gedung Smesco, yang merupakan etalase atau potret produk UKM Indonesia berkualitas tinggi.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Agus Muharram mengungkapkan, sudah saatnya  produk-produk UKM berkualitas untuk memperluas pemasarannya hingga ke mancanegara (go global). Untuk itu, para pelaku UKM bisa kerja bersama Diaspora Indonesia, yang tentu sudah memiliki jaringan luas dan tahu kebutuhan negara tujuan ekspor

"Setelah kualitas produk ditingkatkan, maka pangsa pasar pun harus diperluas. Bahkan, harus bisa menembus pasar global. Untuk itu, para pelaku UKM bisa kerja bersama Diaspora Indonesia, yang tentu sudah memiliki jaringan luas dan tahu kebutuhan negara tujuan ekspor, ” kata Agus, dalam General Session Congress of Indonesian Diaspora (CID) 4th Global Summits, di Jakarta, Selasa (22/8/2017).

Selain Agus, turut sebagai pembicara, Dr Rudi Salahuddin, Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Kreatif, Kewirausahaan dan Daya Saing KUKM Kemenko Perekonomian, Asisten Deputi Peningkatan Ekspor dan Fasilitasi Perdagangan Internasional Kementerian Koordinator Perekonomian Sukmaningrum, Aktivis Pemberdaya UKM Budi Satria Isman, Pendiri Javara Indigenous Helianti Hilman dan Ketua Task Force Agregator Konsolidator dan Pemberdayaan UKM-IKM Ekspor Ira Damayanti.

Kementerian Koperasi terus mendorong  pelaku UKM untuk go global, antara lain dengan adanya Lembaga Layanan Pemasaran ( LLP) KUKM dan Gedung Smesco, yang merupakan etalase atau potret produk  UKM Indonesia berkualitas tinggi. Di gedung Smesco, ada sekitar 58 ribu item produk dari 2.000 UKM  yang antara lain merupakan produk-produk UKM berkualitas dari 34  provinsi.

"Keduanya bisa bersinergi, karena Diaspora Indonesia dan LLP KUKM mempunya misi yang sama yaitu meningkatkan dan memperluas pemasaran produk UKM," katanya.

Agus mengakui,  forum ini sangat bagus.  Diaspora  Indonesia yang terdiri dari berbagai masyarakat yang tinggal di luar negeri, ada yang masih menjadi Warga Negara Indonesia dan ada yang sudah menjadi warga negara lain.

"Tetapi saya mengapresiasi karena para Diaspora ini masih tetap mencintai Indonesia. Dan ini suatu yang tidak ternilai harganya," katanya.

Agus menambahkan, berbagai langkah yang dilakukan Kemenkop dan UKM untuk mendorong UKM go global antara lain memberikan standarisasi,  sertifikasi, sertifikat halal, pelatihan lewat  PLUT, dan pemasaran produk melalui LLP KUKM.

Tantangan UKM

Ira Damayanti, salah seorang aktifis Diaspora Indonesia yang bermukim di New York AS mengatakan, ia  bersama teman-teman lainnya tengah berupaya mendorong agar produk UKM Indonesia harus kuat, berkualitas, dan bisa Go Global.

"Kalangan Diaspora Indonesia bisa dimanfaatkan sebagai pasar potensial yang tersebar di berbagai negara di dunia,” tandas Ira.

Ira juga berharap agar produk UKM bisa menjadi raja di pasar dunia. Selain itu, kalangan Diaspora Indonesia juga bisa dimanfaatkan sebagai sumber informasi terkait standarisasi produk UKM  yang akan masuk ke pasar global.

“Untuk itu, kita akan melakukan berbagai kerjasama dengan Kemenkop dan UKM untuk terus mendorong agar produk UKM kita bisa Go Global,” tambahnya Ira.

Sedangkan Budi Satria Isman, ekonom, aktivis pemberdayaan UKM, mengatakan peran diaspora sangat dibutuhkan untuk mengembangkan UMKM dan IMKM dalam meningkatkan kualitas dan kapasitas untuk produk produk berorientasi ekspor.

--- Ernie Elu Wea

Komentar