Breaking News

UKM Koperasi Mahasiswa Harus Jadi Pendamping Usaha di Lingkungan Kampus 04 Oct 2019 06:19

Article image
Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Prof Dr Rully Indrawan, dalam seminar Nasional Pekan Koperasi 2019, di kampus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kamis (3/10/2019). (Foto: ist)
Koperasi tumbuh seiring sejalan dengan prinsip syariah, karena hidup secara bersama dan tolong-menolong.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Koperasi akan terus beradaptasi dengan lingkungan maupun kemajuan zaman. Sejak dulu hingga era digital maupun era industrialisasi 4.0, bahkan era di atasnya lagi nanti, koperasi tidak akan ketinggalan zaman.

"Koperasi akan tetap tumbuh di berbagai era. Koperasi kini juga sudah memodernisasi diri, menggunakan tekhnologi digital dalam rangka menghadapi era revolusi industri 4.0," kata Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Prof Dr Rully Indrawan, dalam seminar Nasional Pekan Koperasi 2019, di kampus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Kamis (3/10/2019).

Koperasi yang ada saat ini, lanjutnya, sebenarnya juga mencerminkan kultur dalam Islam. Koperasi tumbuh seiring sejalan dengan prinsip syariah, karena hidup secara bersama dan tolong-menolong.

Prof Rully juga meminta agar koperasi mahasiswa (Kopma) dijadikan sebagai pendamping bisnis di lingkungan kampus. Ia mengisahkan ketika menjadi mahasiswa, mengumpulkan tabungan untuk membuat usaha.

"Saya ini pendiri Kopma Ikip (sekarang UPI) Bandung. Karenanya habitat saya koperasi dan Kopma, saya saat ini berarti berada di lingkungan saya sendiri," paparnya.

Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Prof Dr Amany Lubis,mengatakan, semangat mahasiswa berkoperasi akan ditularkan ke program kampus lainnya. Dengan semangat koperasi generasi muda memiliki semangat optimisme untuk membangun negeri ini.

"Jiwa koperasi selaras dengan nilai-nilai Islami yang bekerjasama dalam berbagai hal. Sejak zaman Rasulullah, kerjasama sudah dilakukan untuk membangun peradaban. Membangun Indonesia juga tidak akan lepas dari kerjasama, karenanya koperasi harus dikembangkan dan kami ingin kerjasama lebih lanjut dengan Kementerian Koperasi dan UKM," harapnya.

Sebelumnya Warek Masyri Mansur meminta para mahasiswa untuk mempersiakan diri dalam rangka menghadapi era 4.0. Mahasiswa harus berinovasi untuk memanfaatkan teknologi itu.

"Kemampuan berkomunikasi harus ditingkatkan, karena komunikasi di era ini pasti menggunakan bahasa global yang salah satunya bahasa Inggris. Mahasiswa juga harus membangun jaringan/networking," pinta Masyri.

Ketua Kopma UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Adam Rizki mengatakan, acara ini pada sudah digelar dalam 2 tahun terakhir dan ini tahun kedua untuk tingkat nasional. Program tahunan Kopma UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini, sebagai sarana silaturahmi, berkumpul dan berkompetisi dengan Kopma perguruan tinggi di Indonesia.

Acara juga diisi dengan  pameran produk UKM, seminar, bhakti sosial dan lain-lain.

 

--- Sandy Romualdus

Komentar