Breaking News

INTERNASIONAL Kunjungi Irak, Paus Fransiskus: "Saya Datang sebagai Peziarah Perdamaian" 06 Mar 2021 22:51

Article image
Paus Fransiskus saat mengunjungi Irak. (Foto: Ist)
"Saya datang sebagai peziarah, sebagai peziarah yang bertobat, untuk memohon pengampunan dan rekonsiliasi dari Tuhan setelah bertahun-tahun perang dan terorisme, untuk memohon dari Tuhan penghiburan hati dan penyembuhan luka," kata Paus Fransiskus.

BAGHDAD, IndonesiaSatu.co-- Sehari sebelum berangkat ke Baghdad, Paus Fransiskus mengirim pesan video kepada rakyat Irak, dengan mengatakan bahwa dia datang ke Irak sebagai "peziarah perdamaian."

"Saya datang sebagai peziarah, sebagai peziarah yang bertobat, untuk memohon pengampunan dan rekonsiliasi dari Tuhan setelah bertahun-tahun perang dan terorisme, untuk memohon dari Tuhan penghiburan hati dan penyembuhan luka," kata Paus Fransiskus dalam pesan video dirilis, Jumat (5/3/2021).

"Ya, saya datang sebagai peziarah perdamaian, mencari persaudaraan dan didorong oleh keinginan untuk berdoa bersama dan berjalan bersama, juga dengan saudara-saudari dari tradisi agama lain, dalam langkah-langkah Gembala Abraham, yang bergabung dalam satu keluarga. Muslim, Yahudi dan Kristen," kata Paus asal Argentina itu.

Paus Fransiskus mengungkapkan keinginannya untuk melihat saudara dan saudari terkasih di Irak dan untuk mengunjungi tempat lahir peradaban kuno dan luar biasa.

Paus mengatakan bahwa dia merasa terhormat bertemu dengan Gereja martir dan mengungkapkan rasa terima kasih kepada orang-orang Kristen di Irak yang telah menyaksikan iman mereka kepada Yesus di tengah pencobaan yang sangat berat.

"Di mata Anda masih ada gambaran tentang rumah-rumah yang hancur dan gereja-gereja yang dinodai, dan di hati Anda luka-luka kasih sayang yang ditinggalkan dan rumah-rumah yang ditinggalkan," katanya.

"Saya ingin membawakan Anda belaian penuh kasih dari seluruh Gereja, yang dekat dengan Anda dan Timur Tengah yang tersiksa dan mendorong Anda untuk maju," ujar Paus.

Dalam pesan video kepada rakyat Irak, Paus Fransiskus mengucapkan dua kalimat dalam bahasa Arab: "As-salamu alaykum" yang berarti "damai besertamu" dan "shukran" yang berarti "terima kasih."

Saudara dan Saudari yang terkasih, saya telah memikirkan begitu banyak tentang Anda di tahun-tahun ini, tentang Anda yang telah begitu menderita, tetapi Anda belum putus asa. Untuk Anda, orang Kristen, Muslim; kepada Anda, orang-orang, seperti orang-orang Yazidi, yang telah sangat menderita; semua saudara, semua. Sekarang saya datang ke tanah Anda yang diberkati dan terluka sebagai peziarah harapan," kata Paus.

"Dari Anda, di Niniwe, nubuat Yunus bergema, yang mencegah kehancuran dan membawa harapan baru, harapan Tuhan. Mari kita biarkan diri kita tertular oleh harapan ini, yang mendorong kita untuk membangun kembali dan memulai kembali."

Perjalanan Paus Fransiskus pada 5-8 Maret ke Irak akan membawanya dari penggalian situs-situs sejarah Alkitabiah yang berusia ribuan tahun, ke gereja-gereja di mana umat Katolik menderita serangan teroris yang mengerikan beberapa tahun yang lalu.

Paus Fransiskus juga akan mengunjungi sebuah gereja Katolik di Baghdad, yang merupakan tempat serangan bunuh diri oleh ISIS selama Misa Minggu 2010; di mana lebih dari 50 orang tewas.

Selanjutnya, Paus akan bertemu dengan Muslim dan pemimpin agama lainnya di Ur di Irak selatan, yang dicatat oleh Alkitab sebagai tempat kelahiran Abraham.

"Janganlah kami menyerah dalam menghadapi penyebaran kejahatan: sumber-sumber kebijaksanaan kuno dari negeri Anda mengarahkan kami ke tempat lain, untuk melakukan seperti Abraham; yang meskipun meninggalkan segalanya, tidak pernah kehilangan harapan dan percaya kepada Tuhan, dia melahirkan keturunan sebanyak bintang di langit," kata Paus dalam pesan videonya tersebut.

"Dari Anda, ribuan tahun yang lalu, Abraham memulai perjalanannya. Hari ini terserah kita untuk melanjutkannya, dengan semangat yang sama, di jalan perdamaian bersama," katanya.

"Untuk alasan ini, atas Anda semua, saya memohon kedamaian dan berkah dari Yang Mahatinggi. Dan saya meminta Anda semua untuk melakukan hal yang sama seperti Abraham: berjalan dalam pengharapan dan jangan pernah berhenti memandang bintang-bintang. Dan saya meminta semua orang untuk menemani saya dengan doa. Shukran," pungkasnya.

--- Guche Montero

Komentar