Breaking News
  • BI Sudah Habiskan Rp 11 T untuk Kuatkan Rupiah
  • Gempa 7,8 SR Guncang Fiji
  • Kemensos: Bansos Saja Tak Cukup Tangani Kemiskinan
  • Resmi! Pendaftaran CPNS 2018 Dibuka 19 September
  • Wadahi Mahasiswa yang Suka Piknik, Kemenpar Resmikan GenPI UBM

EKONOMI Lakukan Reformasi Ekonomi, Presiden: Indonesia Mendapat Pengakuan dan Kepercayaan Internasional 08 Mar 2018 04:31

Article image
Presiden Jokowi berbincang dengan peserta Rapimnas HIPMI di Tangerang. (Foto: Ist)
Presiden menyampaikan bahwa saat disurvei oleh Bank Dunia mengenai indeks kemudahan berusaha (Ease of Doing Business), pada tahun 2014, Indonesia berada pada peringkat 120 dan sekarang ini meloncat di peringkat 72 atau naik 48 posisi.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Indonesia sekarang ini semakin mendapat pengakuan dan kepercayaan internasional terhadap reformasi-reformasi ekonomi yang telah dilakukan. Hal tersebut disampaikan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat membuka acara Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) di Tangerang, Banten, Rabu (7/3/2018).

“Pertama kalinya dalam 20 tahun Indonesia kembali meraih peringkat rating investment grade atau layak investasi dari tiga lembaga pemeringkat internasional. Ini sebuah kepercayaan, sama seperti kita membangun sebuah usaha, kepercayaan itu nomor satu,” tutur Presiden seraya menyebutkan bahwa pemeringkatan tersebut berasal dari Moody’s, Fitch Rating, dan Standard & Poor’s.

Lebih lanjut, Presiden menyampaikan bahwa saat disurvei oleh Bank Dunia mengenai indeks kemudahan berusaha (Ease of Doing Business), pada tahun 2014, Indonesia berada pada peringkat 120 dan sekarang ini meloncat di peringkat 72 atau naik 48 posisi.

Posisi tersebut, menurut Presiden, masih harus diperbaiki pada tahun ini di bawah 50 dan hal tersebut telah disampaikan kepada Menteri Koordinator Bidang Perekonomian.

“Ini juga sebuah perkembangan yang sangat historis yang sering kita lupa atau kita tidak tahu yaitu bahwa Indonesia sekarang ini masuk ke dalam kelompok yang sangat istimewa yaitu trillion dolar club. Negara-negara yang punya ekonomi dengan nilai 1 triliun dolar per tahun,” papar Kepala Negara.

Hanya ada 16 negara di dunia, lanjut Kepala Negara, yang memiliki Gross Domestic Product (GDP) atau Produk Domestik Bruto mencapai 1 triliun US dolar per tahun.

“Ini yang sering kita lupa, sering saya sampaikan kepada menteri maupun kepada duta besar, jangan sampai kita sudah masuk ke dalam 16 besar, itu kita masih minta bantuan atau mendapatkan bantuan bantuan dari negara lain,” tambah Presiden seraya menyampaikan bahwa sudah saatnya sekarang Indonesia ini justru membantu negara-negara lain.

Turut hadir dalam acara tersebut diantaranya Ketua DPR Bambang Soesatyo, Ketua DPD Oesman Sapta, Menko Perekonomian Darmin Nasution, Seskab Pramono Anung, Mendag Enggartiasto Lukita, Mendikbud Muhadjir Effendy, Gubernur Banten Wahidin Halim, dan Ketua HIPMI Bahlil Lahadilia. 

--- Redem Kono

Komentar