Breaking News
  • Bos First Travel Andika Divonis 20 Tahun, Istrinya 18 Tahun
  • Dolar AS Melambung, Harga Premium dan Solar Tak Naik Tahun Ini
  • Hendropriyono: TNI/Polri Jangan Takut Tegakkan Hukum
  • JK: Eks Koruptor Dilarang Nyaleg Agar Wibawa DPR Baik
  • Jonan Targetkan Akuisisi Saham Freeport Rampung Juni

HANKAM Menhan: TNI Perlu Dilibatkan dalam Aksi Terorisme Berskala Besar 29 Jan 2018 11:32

Article image
Menhan Ryamizad Ryacudu. (Foto: Ist)
Guna mengantisipasi ancaman aksi terorisme tersebut dibutuhkan kekuatan militer karena kelompok ISIS juga menggunakan peralatan militer di medan perang, seperti tank dan bom

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Penanggulangan aksi terorisme yang melibatkan TNI harus didasarkan pada skala ancaman yakni mengancam pertahanan dan kedaulatan negara.

Penegasan ini disampaikan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu dalam rapat kerja antara Komisi I DPR RI dengan Menteri Pertahanan dan Panglima TNI, di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Senin (29/1/2018).

"Aksi terorisme berskala besar yang mengancam pertahanan dan kedaulatan negara perlu melibatkan TNI, tapi jika ancaman terorisme berskala kecil yang hanya mengancam keamanan dan ketertiban masyarakat dapat ditangani oleh polisi," ungkap Ryamizard sebagaimana dilansir Antara.

Ryamizard mencontohkan aksi terorisme yang dilakukan ISIS atau kelompok yang menyebut sebagai Negara Islam Irak dan Suriah, sudah mengancam kedaulatan negara.

Guna mengantisipasi ancaman aksi terorisme tersebut, menurut dia, dibutuhkan kekuatan militer karena kelompok ISIS juga menggunakan peralatan militer di medan perang, seperti tank dan bom.

"Melawan aksi terorisme dengan persenjataan tempur harus dilakukan oleh tentara," katanya.

Sementara itu, Panglima TNI Jenderal Hadi Tjahjanto, mengusulkan agar dalam revisi UU Nomor 15 tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme, melibatkan TNI dalam penanggulangan aksi terorisme berskala besar.

Menurut Hadi Tjahjanto, TNI memiliki fungsi penangkalan dan penindakan aksi terorisme, yang merupakan bagian dari tugas pokok dan fungsi TNI dalam menjaga kedaulatan NKRI.

"TNI memiliki kemampuan dalam menanggulangi ancaman terorisme," katanya.

Karena itu, Panglima TNI mengirimkan surat kepada DPR RI agar dalam revisi UU Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme melibatkan TNI.

Dalam surat tersebut, Hadi Tjahjanto juga menjelaskan ancaman terorisme dari sudut pandang TNI.

Hadi juga mengusulkan nama UU Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme yang direvisi diubah menjadi RUU Penanggulangan Aksi Terorisme.

--- Redem Kono

Komentar