Breaking News

PENDIDIKAN Menristekdikti: Rektor PT Harus Jaga Pancasila di Kampus 09 Jun 2019 06:10

Article image
Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir. (Foto: Ist)
Penanaman nilai-nilai Pancasila pada mahasiswa, juga tidak cukup doktrinasi seperti zaman dulu, melainkan pemahaman dan pengamalan nilai-nilai Pancasila.

SURABAYA, IndonesiaSatu.co -- Rektor perguruan tinggi (PT) harus menjaga kampus agar tetap berideologi Pancasila. Langkah itu untuk menghilangkan radikalisme di kampus.

"Rektor harus menjaga kampus, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) berideologi Pancasila, UUD 1945 sebagai dasar negara dan semboyan Bhinneka Tunggal Ika. Kalau semua itu dijaga maka tidak ada lagi radikalisme di kampus," ujar Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir usai peringatan Hari Lahir Pancasila di Surabaya, beberapa waktu lalu.

Bahkan, ia tidak membedakan mana kampus negeri dan swasta untuk menghilangkan diskriminasi. Ia berharap dengan berkurangnya diskriminasi akan membuat bangsa Indonesia bersatu melawan radikalisme

Dalam kesempatan itu, ia juga berpesan mahasiswa maupun tenaga pendidik dan kependidikan untuk meninggalkan ajaran yang menginginkan khilafah karena bertentangan dengan Pancasila.

"Kalau ada radikalisme yang membawa ajaran khilafah harus ditinggalkan, karena bertentangan dengan Pancasila, tambah dia.

Pendidikan Pancasila yang menekankan pada pemahaman dan pengamalan juga diajarkan di kampus. Pendidikan Pancasila itu diterapkan dalam kehidupan sehari-hari dan organisasi mahasiswa.

"Semuanya harus berbasis kepada Pancasila sikap dan perilaku harus juga dijaga. Misalkan dia bicara Pancasila maka perilakunya juga harus sesuai Pancasila," bebernya.

Penanaman nilai-nilai Pancasila pada mahasiswa, juga tidak cukup doktrinasi seperti zaman dulu, melainkan pemahaman dan pengamalan nilai-nilai Pancasila.

--- Redem Kono

Komentar