Breaking News

INTERNASIONAL Miliki Hubugan Dengan Sayap Kanan, 12 Personil Garda Nasional Dicopot dari Keanggotaan Pengawal Pelantikan Biden 20 Jan 2021 09:38

Article image
Pasukan Garda Nasional memperkuat zona keamanan di Capitol Hill, Washington, Selasa (19/1/2021, sebelum Presiden terpilih Joe Biden dilantik sebagai presiden ke-46 pada Rabu. (Foto: AP)
Pencopotan mereka dari kehadiran keamanan besar-besaran di ibu kota negara terjadi ketika pejabat pertahanan AS khawatir tentang potensi serangan orang dalam

WASHINGTON, IndonesiaSatu.co -- Dua belas anggota Garda Nasional AS telah dicopot dari keanggotaan pengawal pelantikan Presiden terpilih Joe Biden setelah diperiksa oleh FBI, termasuk dua orang yang membuat pernyataan ekstremis dalam postingan atau teks tentang acara hari Rabu tersebut, kata pejabat Pentagon. Tidak ada ancaman khusus terhadap Biden.

Dua pejabat AS lainnya mengatakan kepada The Associated Press bahwa 12 personil ditemukan memiliki hubungan dengan kelompok milisi sayap kanan atau memosting pandangan ekstremis secara online.

Para pejabat, seorang pejabat intelijen senior dan seorang pejabat Angkatan Darat yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut, tidak mengatakan di kelompok mana anggota Garda itu berasal atau di unit mana mereka bertugas.

Para pejabat tidak berwenang untuk berbicara di depan umum dan berbicara dengan AP dengan syarat anonimitas. Para pejabat mengatakan kepada AP bahwa mereka semua telah dipindahkan karena "kewajiban keamanan".

Jenderal Daniel Hokanson, Kepala Garda Nasional, membenarkan bahwa anggota Garda telah dipindahkan dan dipulangkan tetapi dia mengatakan hanya dua kasus untuk komentar atau teks yang tidak pantas terkait dengan pelantikan. Dia mengatakan 10 lainnya untuk potensi masalah lain yang mungkin melibatkan perilaku kriminal sebelumnya atau kegiatan lain, tetapi tidak terkait langsung dengan acara pengukuhan.

Pencopotan mereka dari kehadiran keamanan besar-besaran di ibu kota negara terjadi ketika pejabat pertahanan AS khawatir tentang potensi serangan orang dalam atau ancaman lain dari anggota layanan setelah kerusuhan mematikan di Capitol AS 6 Januari 2021 oleh pendukung Trump.

FBI telah bekerja untuk memeriksa 25.000 Garda Nasional di kota. Para pejabat mengatakan bahwa Pentagon sejauh ini tidak menemukan intelijen yang mengindikasikan ancaman orang dalam.

Tetapi FBI juga telah memperingatkan pejabat penegak hukum tentang kemungkinan kelompok pinggiran sayap kanan dapat berperan sebagai anggota Garda Nasional, demikian menurut dua pejabat penegak hukum yang mengetahui masalah tersebut.

 

Tidak memberikan rincian

Baik Hokanson, maupun juru bicara Pentagon Jonathan Hoffman tidak akan memberikan rincian tentang komentar atau teks yang dibuat oleh kedua anggota Garda itu. Berbicara pada konferensi pers Pentagon, Hokanson mengatakan satu diidentifikasi oleh rantai komandonya dan yang lainnya diidentifikasi melalui tip anonim.

“Banyak informasi,” kata Hoffman, “tidak terkait dengan peristiwa yang terjadi di Capitol atau dengan kekhawatiran yang dicatat banyak orang tentang ekstremisme. Ini adalah upaya pemeriksaan yang mengidentifikasi perilaku yang meragukan di masa lalu atau potensi kaitan apa pun dengan perilaku yang meragukan, tidak hanya terkait dengan ekstremisme. "

Hoffman menambahkan bahwa para pejabat saat ini tidak mengajukan pertanyaan kepada mereka yang ditandai. Kami, karena sangat berhati-hati, mengambil tindakan dan segera mengeluarkan mereka dari tugas di Capitol dan peristiwa yang terjadi. ”

“Dan kemudian kami akan menanganinya, apakah itu melalui penegakan hukum jika perlu atau melalui rantai komando mereka sendiri,” tambahnya.

Washington telah gelisah sejak pemberontakan mematikan di Capitol, yang telah mendorong langkah-langkah keamanan yang luar biasa menjelang pelantikan Biden. Kebakaran di sebuah kamp tunawisma kira-kira satu mil dari kompleks Capitol memicu pemblokiran hari Senin selama gladi bersih untuk pelantikan.

Dinas Rahasia AS memperketat keamanan di dalam dan sekitar Capitol beberapa hari lebih awal dari biasanya dalam persiapan, dan pusat kota pada dasarnya diisolasi dengan jalan-jalan diblokir, pagar tinggi dipasang, dan puluhan ribu pasukan serta petugas penegak hukum ditempatkan di sekitar area tersebut.

 

Waspada

Pejabat penegak hukum federal juga waspada terhadap peningkatan pengawasan militer dan pos pemeriksaan penegakan hukum dan posisi lain setelah pasukan Garda Nasional melaporkan orang-orang mengambil gambar dan merekamnya, kata pejabat penegak hukum, yang berbicara kepada AP dengan syarat anonim untuk membahas yang sedang berlangsung. masalah keamanan.

Secret Service mengeluarkan buletin pada akhir pekan tentang apa yang mereka lihat sebagai "peningkatan" dalam pasukan Garda Nasional yang memosting gambar dan detail operasi mereka secara online.

Associated Press memperoleh pesan "semua peduli" yang dikirim ke semua pasukan Garda Nasional yang datang ke Washington. Tanpa masuk ke postingan tertentu, buletin tersebut berbunyi, "Tidak ada anggota layanan yang boleh memosting lokasi, gambar atau deskripsi online mengenai operasi saat ini atau situs sensitif yang mereka lindungi" dan mendesak mereka untuk segera berhenti.

Ditanya tentang buletin tersebut, juru bicara Dinas Rahasia mengeluarkan pernyataan yang mengatakan buletin itu "tidak mengomentari masalah intelijen pelindung."

Dihubungi oleh AP Selasa pagi, Biro Garda Nasional merujuk pertanyaan ke Dinas Rahasia AS dan berkata, "Karena keamanan operasional, kami tidak membahas proses atau hasil dari proses pemeriksaan untuk anggota militer yang mendukung pelantikan."

Selama musim panas, seorang pria ditangkap di Los Angeles karena menyamar sebagai anggota Garda Nasional selama protes di kota dekat Balai Kota Los Angeles. Pria itu, Gregory Wong, membawa pistol dan senapan serbu tetapi ditahan setelah Penjaga yang sebenarnya menghadapinya ketika mereka melihat ada hal-hal yang tidak pada tempatnya di seragamnya.

--- Simon Leya

Komentar