Breaking News

MAKRO Musnahkan Barang Ilegal, Menkeu Tekankan Dunia Usaha Bahwa Legal Itu Mudah 13 Dec 2018 16:01

Pemusnahan barang ilegal hasil penindakan Bea Cukai di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) secara simbolis pada Rabu (12/12) di Kanwil Bea dan Cukai Jateng dan DIY, Semarang. (Foto: ist)
"Kepada para pengusaha dan dunia usaha kami harap terus menjalankan kegiatan ekonomi yang penting dan kami melakukan pelayanan. Namun, untuk mereka yang melanggar aturan kita lakukan tindakan-tindakan dalam rangka penegakan hukum..."

SEMARANG, IndonesiaSatu.co - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengaskan bahwa jajarannya akan terus berupaya melaksanakan tugas untuk menjaga kepentingan masyarakat, sekaligus pada saat yang sama terus meningkatkan pelayanan terhadap kegiatan ekonomi yang legal.

“Jadi, kepada para pengusaha dan dunia usaha kami harap terus menjalankan kegiatan ekonomi yang penting dan kami melakukan pelayanan. Namun, untuk mereka yang melanggar aturan kita lakukan tindakan-tindakan dalam rangka penegakan hukum dan kita berharap Bea Cukai akan terus memberikan kepercayaan kepada masyarakat dan dunia usaha bahwa melakukan kegiatan yang legal itu mudah,” tegasnya.

Hal ini disampaikannya saat melakukan pemusnahan barang ilegal bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo terhadap barang hasil penindakan Bea Cukai di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) secara simbolis pada Rabu (12/12) di halaman Kantor Wilayah (Kanwil) Bea dan Cukai Jateng dan DIY, Semarang.

“Sebagaimana diketahui, Bapak Presiden berkali-kali memberi instruksi kepada kami untuk terus memerangi berbagai produk ilegal. Bea Cukai melaksanakan tugas tersebut dengan melakukan pengawasan dan penindakan di berbagai daerah,” ujar Menkeu mengawali konferensi pers acara pemusnahan barang hasil penindakan tersebut.

Menkeu mengatakan, Bea Cukai Wilayah Jateng dan DIY secara kontinyu melakukan pengawasan terhadap peredaran pita cukai palsu, rokok ilegal, minuman keras impor, pelanggaran di bidang impor baik umum maupun fasilitas kepabeanan, serta pelangggaran di bidang ekspor.

Sepanjang tahun 2018, Kanwil Bea Cukai Jateng dan DIY telah melakukan berbagai operasi dan berhasil menekan peredaran barang ilegal yang telah merugikan masyarakat dan negara.

“Untuk Bea Cukai Jawa Tengah dan DIY telah melakukan Operasi Gempur dan Operasi Gabungan dan dari operasi ini telah menyelamatkan potensi kerugian negara sebesar 55 miliar,” terangnya.

Secara rinci dijelaskan, sepanjang tahun ini potensi kerugian negara yang telah berhasil diselamatkan dari penindakan pita cukai dan rokok ilegal sebesar Rp20,7 miliar, minuman keras illegal sebesar Rp779 juta, barang asal impor maupun perusahaan penerima fasilitas kepabeanan sebesar Rp33,8 miliar, serta pelanggaran di bidang ekspor sebesar Rp528 juta.

“Penindakan tersebut tidak lepas dari kerjasama yang dibangun oleh Bea Cukai dengan unit pengamanan dari Kodam IV Diponegoro dan Kepolisian Daerah Jawa Tengah,” ujar Menkeu.

Pada kesempatan yang sama, dilakukan pemusnahan terhadap barang hasil penindakan Bea Cukai di wilayah Jawa Tengah dan DIY periode 2015 hingga 2018 yang terdiri dari 22.400.198 batang rokok ilegal, 1.503 bungkus tembakau iris, 668 kg etiket, 34 kg Plastic Oriented Polystyrene (OPP), 523 botol minuman keras ilegal, 8 roll CTP, 28 buah alat pemanas, serta 40.924 keping pita cukai dengan total nilai keseluruhan Rp10,3 miliar.

--- Sandy Romualdus

Komentar