Breaking News

POLITIK Sekitar 1.000 Purnawirawan TNI-Polri Dukung Jokowi-Ma'ruf 11 Feb 2019 12:49

Article image
Sekitar 1000 orang purnawiran TNI-Polri deklarasikan dukungan kepada pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin. (Foto: kompas.com)
Indonesia sebagai negara maritim memerlukan sosok pemimpin yang bisa menjadi teladan, bersih, jujur, merakyat, kerja nyata, dan memiliki komitmen kuat membangun kesehahteraan rakyat.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Sekitar 1000 orang purnawiran TNI-Polri yang tergabung dalam jejaring komunitas Cakra 19.mendeklarasikan dukungannya kepada pasangan Capres-Cawapres nomor urut 01, Joko Widodo-Ma'ruf Amin, pada pemilu presiden 2019.

Salah satu anggota tim Cakra 19, Laksda Purnawirawan Iskandar Sitompul, mengatakan bagi purnawirawan TNI - Polri, kebhinekaan harus dijaga agar dapat diwariskan untuk generasi mendatang. Hal ini, menurut Iskandar, dapat terwujud lewat pemimpin nasional yang mumpuni, teruji, terbukti, dan berkomitmen memajukan kesejahteraan bangsa.

"Terkait kepemimpinan nasional inilah, ribuan jenderal purnawirawan atas inisiatif atau pandangan politik personal, secara objektif dan faktual menilai figur pasangan Jokowi-Ma'ruf mampu memajukan Indonesia untuk kemaslahatan umat, sehingga layak didukung menjadi presiden dan wakil presiden periode 2019-2024," kata Iskandar.

Antara News (10/2/2019) melaporkan, deklarasi dukungan disampaikan langsung oleh para purnawiran TNI-Polri di hadapan Presiden Joko Widodo, pada acara Silaturrahmi Purnawiran TNI-Polri dengan Presiden Joko Widodo, di JI Expo Kemayoran, Jakarta, Minggu.

Naskah deklarasi dibacakan oleh, Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) tahun 1996-1998, LaksamanaTNI (Purn) Arief Koesharyadi.

"Kami purnawirawan TNI-Polri menyatakan bahwa dalam semangat dan optimisme kerja nyata, kami dengan bulat mendukung Bapak Jokowi dan Bapak Ma'ruf Amin, sebagai presiden dan wakil presiden melanjutkan pembangunan sesuai nawacita kedua," kata Laksamana TNI (Purn) Arief Koeshariadi saat membacakan naskah deklarasi.

Menurut Arief, Indonesia sebagai negara maritim memerlukan sosok pemimpin yang bisa menjadi teladan, bersih, jujur, merakyat, kerja nyata, dan memiliki komitmen kuat membangun kesehahteraan rakyat.

"Sosok pemimpin tersebut ada dalam sosok Pak Jokowi. Pengalaman Pak Jokowi selama empat tahun memimpin, sudah cukup meyakinkan para purnawirawan TNI-Polri," katanya.

Deklarasi tersebut diwakili sejumlah mantan pimpinan tinggi TNI dan Polri, antara lain, Jenderal TNI (Purn) Fachrul Razi, Letjen TNI (Purn) Suaidi Marasabessy, Jenderal (TNI) Subagyo HS, dan Laksamana TNI (Purn) Bernard Kent Sondakh.

Kemudian, Laksamana Madya TNI (Purn) Freddy Numberi dan Marsekal (TNI) Agus Supriyatna.

Dari Polri, diwakili oleh tiga mantan Kepala Polri, yakni Jenderal Pol (Purn) Roesmanhadi, Jenderal Pol (Purn) Da'i Bachtiar, dan Jenderal Pol (Purn) Suroyo Bimantoro.

Para perwira tinggi TNI-Polri tersebut naik ke panggung dan turut menyuarakan teks deklarasi yang dibacakan oleh Laksmana TNI (Purn) Arief Koesharyadi.

--- Simon Leya

Komentar