Breaking News
  • Bos First Travel Andika Divonis 20 Tahun, Istrinya 18 Tahun
  • Dolar AS Melambung, Harga Premium dan Solar Tak Naik Tahun Ini
  • Hendropriyono: TNI/Polri Jangan Takut Tegakkan Hukum
  • JK: Eks Koruptor Dilarang Nyaleg Agar Wibawa DPR Baik
  • Jonan Targetkan Akuisisi Saham Freeport Rampung Juni

POLITIK Survei: Jokowi 51,2 %, Prabowo 23,3 %, Gatot 5,5 % 22 May 2018 08:27

Article image
Petahana Jokowi dan Ketum Gerindra Prabowo Subianto. (Foto: Ist)
Jokowi masih menempati posisi puncak dalam survei ini, diikuti Ketum Gerindra Prabowo Subianto. Selain itu, ada nama lain, dari mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo hingga Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Elektabilitas petahana Joko Widodo (Jokowi) masih mengungguli sejumlah nama pada survei Pilpres 2019, termasuk Prabowo Subianto.

Demikian hasil rilis Charta Politika dalam paparannya, di Es Teler 77 Adityawarman, Jakarta Selatan, Senin (21/5/2018). 

Dalam survei tersebut, Charta Politika memberikan beberapa simulasi kepada responden dalam surveinya, mulai soal popularitas sampai elektabilitas. Untuk survei elektabilitas, pertanyaan yang diajukan adalah 'jika pemilu presiden hanya diikuti oleh 7 nama di bawah ini, siapa yang akan bapak/ibu pilih sebagai presiden?'.

Berikut ini hasil survei Charta Politika tersebut:
Joko Widodo (Jokowi): 51,2%
Prabowo Subianto: 23,3%
Gatot Nurmantyo: 5,5%
Anies Baswedan: 3,4%
Agus Harimurti Yudhoyono (AHY): 2,7%
Jusuf Kalla: 2,0%
Muhaimin Iskandar (Cak Imin): 0,6%
Undecided voters: 11,5%

Dengan demikian, Jokowi masih menempati posisi puncak dalam survei ini, diikuti Ketum Gerindra Prabowo Subianto. Selain itu, ada nama lain, dari mantan Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo hingga Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Kita kasih gambaran, survei Litbang Kompas, dilakukan sebelum Prabowo dideklarasikan dan survei Charta dilakukan usai deklarasi. Ada tendensi kenaikan Prabowo dari 14,1 persen ke 23,3 persen. Dan ada penurunan elektabilitas jokowi," ujar Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya,

Dari hasil survei ini, kata Yunarto, meski elektabilitas Jokowi masih unggul, deklarasi Prabowo sebagai capres oleh Gerindra cukup berpengaruh. Elektabilitas Prabowo, lanjutnya, mengalami kenaikan dibanding saat sebelum deklarasi. 

Yunarto mengatakan ada pengaruh yang cukup signifikan dari deklarasi pencapresan Prabowo oleh Gerindra. 

"Ada pengaruh dari deklarasi Prabowo minimal di internalnya yang membuat cenderung elektabilitasnya naik, dibanding survei Litbang Kompas dengan Charta," ungkapnya. 

Hadir sebagai narasumber Waketum Gerindra Ferry Juliantono, Wakil Koordinator Bidang Pratama Partai Golkar Bambang Soesatyo, Wakil Sekjen DPP PDIP Ahmad Basarah, dan politikus PKS Nasir Djamil.

Survei tersebut dilakukan pada 13-19 April 2018. Survei dilakukan kepada 2.000 responden yang dipilih dengan metode multistage random sampling.Margin of error dari survei +- 2,19%, dengan tingkat kepercayaan 95%.

--- Redem Kono

Komentar