Breaking News
  • Banjir landa 21 kelurahan di Tebing Tinggi
  • Imigrasi Ngurah Rai beri "exit pass" seminggu bagi wisman
  • Jokowi: Kawasan GBK Harus Jadi Ruang Publik Bagi Masyarakat
  • PVMBG: gas SO2 Gunung Agung menurun
  • Sebanyak 50 ton ikan Danau Maninjau mati

INTERNASIONAL Tindak Lanjut Kunjungan ke Bangladesh, Indonesia Kirimkan Bantuan Kemanusiaan 08 Sep 2017 09:40

Article image
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. (Foto: Ist)
Bangladesh mengapresiasi dukungan Indonesia untuk penanganan masalah pengungsi.

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Bantuan kemanusiaan untuk pengungsi Rohingya akan dikirimkan sebagai tindak lanjut dari kunjungan diplomasi Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi di Bangladesh,

"Saya sudah menugaskan dubes kita yang ada di Dhaka untuk menindaklanjuti apa yang diperlukan saat ini oleh para pengungsi," ujar Menlu Retno di Singapura sebagaimana dikutip Antara, Rabu (9/8/2017).

Retno mengatakan bahwa tenda segala musim sangat diperlukan saat ini karena tempat pengungsian yang tersedia saat ini sudah tidak mencukupi lagi untuk menampung mereka. 

"Sudah ada beberapa kebutuhan yang masuk dan rencananya begitu masuk list permintaan bantuan itu sudah ada, maka sesuai arahan Presiden, kita akan segera upayakan segera mengirimkan bantuan itu karena mereka dalam posisi sangat membutuhkan baik tenda, makanan, maupun air minum," katanya.

Ketika terjadi tragedi kemanusiaan di Myanmar, Retno menyebutkan dirinya diperintahkan Presiden untuk membantu penanganan masalah itu. 

"Kita juga ke Bangladesh tujuan utamanya adalah untuk membahas secara langsung mengenai masalah pengungsi dalam konteks apa yang bisa dilakukan Indonesia untuk meringankan beban Pemerintah Bangladesh dalam menampung pengungsi yang dari waktu ke waktu setiap hari datang dari Rakhine State datang ke Bangladesh," ungkapnya.

Dalam pembicaraan dengan pemerintah Bangladesh, ia menyampaikan bahwa dirinya diutus secara khusus oleh Presiden RI untuk membahas masalah pengungsi itu.

"Selain dengan pemerintah Bangladesh, saya juga melakukan pertemuan dengan UNHCR dengan IOM yang berada di Bangladesh yang kebetulan saya sudah kenal semua karena tahun lalu saya berada di kamp pengungsi yang ada di perbatasan antara Myanmar dan Bangladesh," imbuhnya. 

Menurut dia, Bangladesh mengapresiasi dukungan Indonesia untuk penanganan masalah pengungsi.

Menurut dia, adanya hubungan bilateral yang baik antara Myanmar dan Bangladesh merupakan keharusan karena tanpa itu maka isu terkait pengungsi pengelolaan perbatasan dan sebagainya tidak akan dapat dilakukan dengan baik.

"Karena itu kita mencoba bicara dengan kedua negara untuk menjaga huhungan kedua negara terpelihara baik, komunikasi terus dilakukan agar masalah perbatasan dan pengungsi dapat diselesaikan dengan baik," pungkasnya.

--- Redem Kono

Komentar