Breaking News

REGIONAL BP2MI NTT: Dalam Kurun Waktu Empat Bulan, Ada 46 Pekerja Migran NTT Meninggal di Malaysia 25 Apr 2021 21:35

Article image
Ilustrasi Tenaga Kerja Indonesia. (Foto: Ist)
Dari 46 jenazah itu, kata Siwa, 36 orang di antaranya laki-laki dan 10 orang perempuan.

KUPANG, IndonesiaSatu.co-- Sebanyak 46 Pekerja Migran Indonesia (PMI), asal Nusa Tenggara Timur (NTT), meninggal di Malaysia.

Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Kupang, Siwa, mengatakan, 46 TKI yang meninggal itu tercatat dalam empat bulan yakni Januari-April 2021.

"Semua TKI yang meninggal itu tidak memiliki dokumen resmi atau ilegal," ungkap Siwa, seperti dilansir Kompas.com, Kamis (22/4/2021).

Siwa menuturkan, pada bulan Januari, TKI yang meninggal berjumlah 10 orang. Selanjutnya pada Februari sebanyak tujuh orang dan Maret 15 orang, serta April 14 orang.

Siwa merinci, 46 orang TKI yang meninggal itu berasal dari 14 kabupaten di NTT.

Paling banyak, lanjut Siwa, berasal dari Kabupaten Malaka yakni tujuh orang, disusul Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), Flores Timur dan Ende, masing-masing enam orang.

Kemudian, Kabupaten Kupang lima orang, KAabupaten Timor Tengah Utara (TTU) tiga orang.

Sedangkan Kabupaten Belu, Lembata, Ngada dan Manggarai, masing-masing dua orang; Kabupaten Alor, Nakegeo dan Sumba Barat Daya, masing-masing satu orang.

"Mereka yang meninggal di Malaysia itu penyebabnya karena sakit dan kecelakaan," kata Siwa.

Dari 46 jenazah itu, kata Siwa, 36 orang di antaranya laki-laki dan 10 orang perempuan.

Semua jenazah sudah diterbangkan dari Malaysia ke NTT dan dimakamkan di kampung halamannya.

Menurut Siwa, pihaknya akan selalu memfasilitasi pemulangan jenazah para TKI asal NTT yang dipulangkan dari Malaysia. 

"Kami tentu fasilitasi kendaraan untuk mengantar jenazah dari bandara menuju rumah duka," ujar Siwa.

--- Guche Montero

Komentar