Breaking News

KESEHATAN Vaksinasi Tahap Dua, Menkominfo Harapkan Awak Media Kerja Lebih Efektif di Garis Depan 16 Mar 2021 15:13

Article image
"Kita harapkan rekan-rekan media yang saat ini melakukan vaksinasi yang kedua, setelah itu bisa menghasilkan imunitas tubuh yang lebih kuat, sehingga dengan demikian bisa bekerja di garis depan dengan lebih efektif lagi..."

JAKARTA, IndonesiaSatu.co -- Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate meninjau pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 tahap kedua bagi awak media di DKI Jakarta. Menkominfo mengharapkan pelaksanaan vaksinasi yang berlangsung lebih cepat akan membantu kecepatan pemulihan kesehatan nasional.

“Pemerintah berharap para awak media yang menjadi garis depan mendapatkan herd immunity guna memudahkan aktifitas kejurnalistikannya. Kita harapkan rekan-rekan media yang saat ini melakukan vaksinasi yang kedua, setelah itu bisa menghasilkan imunitas tubuh yang lebih kuat, sehingga dengan demikian bisa bekerja di garis depan dengan lebih efektif lagi," ujarnya dalam peninjauan di Hall Basket Senayan, Jakarta, Selasa (16/03/2021).

Menteri Johnny menegaskan pelaksanaan vaksinasi dapat berjalan lancar dan di waktu yang tepat karena proses kerja sama lintas kementerian dan lembaga, pemerintah pusat dan daerah bersama seluruh komponen masyarakat dan ekosistem terkait.

"Kita pun berharap melalui kerja sama dengan proses vaksinasi yang cepat, dengan kemampuan vaksinator yang cekatan, kita bisa mendapatkan herd immunity atau kekebalan kelompok tahun ini. Dengan demikian, maka pemulihan ekonomi, aktifitas masyarakat, kegiatan kebudayaan bisa kita lakukan bersama-sama," ungkapnya.

Menkominfo mengapresiasi kerja sama baik Kementerian Kesehatan, Kementerian Kominfo, Dewan Pers dan Persatuan Wartawan Indonesia yang telah menyiapkan pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 dengan baik, "Sehingga proses vaksinasi tahap pertama bisa berlangsung dengan baik, dan selanjutnya vaksinasi kepada rekan-rekan media di tahap kedua dan di daerah-daerah bisa dilakukan dengan lebih cepat dan lebih lancar," tandasnya.

Dua minggu sebelumnya tepatnya tanggal 25 Februari 2021, Menteri Johnny dan Menteri Kesehatan mendampingi Presiden Joko Widodo meninjau vaksinasi tahap pertama di tempat yang sama. Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap dua akan berlangsung selama dua hari sampai besok Rabu (17/03/2021) dan ditargetkan menjangkau 5.512 insan pers.

"Kita patut bersyukur hari ini sedang dan terus dilakukan vaksinasi kedua bagi awak media di DKI Jakarta, keseluruhannya akan berjumlah 5.512 jurnalis," jelasnya.

Menkominfo menyatakan Vaksinasi Covid-19 tahap kedua ini dilakukan oleh 28 tim dari petugas kesehatan di DKI Jakarta dan dibantu oleh petugas tim dari Jawa Barat.

"Proses vaksinasi berjalan dengan sangat baik mulai dari pendaftaran, proses dan alur pergerakan penerima vaksin, bagus sekali. Dan hasil akhirnya ternyata setiap vaksinator bisa melakukan vaksinasi, tadi setengah hari saja sudah ada yang bisa 40 (penerima Vaksinasi)," jelasnya.

Dalam peninjauan itu, Menteri Johnny didampingi oleh Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Oscar Primadi dan Anggota Dewan Pers Agus Sudibyo.

Hak Penerima Vaksinasi

Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Oscar Primadi menegaskan bahwa awak media yang belum divaksinasi, baik tahap pertama dan kedua, tetap mempunyai hak yang sama.

"Teman-teman bisa divaksinasi, jika tidak bisa di sini bisa di tempat lain, karena kan ada empat basis antara lain institusi pelayanan kesehatan seperti puskesmas dan rumah sakit, institusi kementerian dan lembaga, tempat pelayanan umum seperti yang dilakukan di Senayan dan melalui drive thru melalui kerja sama dengan startup yang ada," jelasnya.

Pemerintah, kata Sekjen Kemenkes membuka akses seluas-luasnya agar masyarakat dapat mencapai herd immunity, "Tidak hanya di Jakarta, di daerah juga akan diberlakukan sama. Jadi sekali lagi, jangan khawatir vaksin untuk semua, kesehatan untuk semua, kita akan mampu mengendalikan ini. Optimis bahwa ini semua akan berjalan dengan baik," tandasnya.

Dalam kesempatan itu, Sekjen Kemenkes juga mengapresiasi kerja sama yang baik antara Kementerian Kominfo, Kementerian Kesehatan, Dewan Pers dan PWI serta semua pihak yang terlibat.

"ini sebuah kolaborasi yang luar biasa karena semuanya mempunyai semangat yang sama, bahwa kita ingin mengendalikan pandemi ini dengan mendapatkan herd immunity. Dengan mendapatkan pengendalian kematian dan kesakitan dari Covid-19 ini, dan juga tentunya meningkatkan produktivitas kita," ujarnya.

Menurut Oscar Primadi, pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 secara umum merupakan kebijakan yang berpihak pada masyarakat. Hal itu dilihat dari semarak yang luar biasa atas kerja yang berlangsung.

"Kita bergerak bersama-sama dalam konteks ini. Jadi sekali lagi, kolaborasi ini bagian penting yang harus kita lakukan di saat kita memerangi pandemi ini, karena tanpa itu saya yakin kita tidak akan bisa, kementerian kesehatan tidak bisa sendiri. Jadi sekali lagi hal-hal seperti inilah yang kita lihat," jelasnya.

Sekjen Kemenkes menjelaskan bahwa sebanyak 17 juta sasaran untuk pekerja pelayanan publik yang akan divaksinasi pada tahap ini harus dilakukan bersama-sama. "Alhamdulillah ini sudah bergerak luar biasa dengan dinamisasi yang kuat," imbuhnya.

--- Sandy Romualdus

Komentar