Breaking News

INTERNASIONAL Di Dataran Niniwe, Paus Fransiskus: Terorisme dan Kematian tidak Pernah Berakhir 08 Mar 2021 11:11

Article image
Paus Fransiskus memberkati seorang anak laki-laki di Gereja Katolik Syriac of the Immaculate Conception di Bakhdida, Irak, pada 7 Maret 2021. (Foto: Catholi News Agency)
Paus Fransiskus mengatakan dia tersentuh oleh kesaksian yang dibagikan dari orang-orang Kristen dari wilayah yang pernah dihancurkan oleh ISIS, khususnya dari Doha Sabah Abdallah.

NINIWE, IndonesiaSatu.co -- Paus Fransiskus mempercayakan pembangunan kembali komunitas Kristen di Dataran Niniwe untuk melindungi Gereja St Perawan Maria yang pernah dinodai dan dibakar oleh ISIS .

Paus berdoa Angelus Minggu pada 7 Maret 2021 bersama orang-orang Kristen di sebuah gereja di Bakhdida, juga dikenal sebagai Qaraqosh, sebuah kota 20 mil tenggara Mosul yang diduduki ISIS dari 2014 hingga 2016.

“Pertemuan kami di sini hari ini menunjukkan bahwa terorisme dan kematian tidak pernah berakhir. Kata terakhir adalah milik Tuhan dan Putra-Nya, penakluk dosa dan kematian,” kata Paus Fransiskus di Gereja Katolik Tak Bernoda Suriah seperti dilansir Catholic News Agency.

"Bahkan di tengah kerusakan akibat terorisme dan perang, kita dapat melihat, dengan mata iman, kemenangan hidup atas kematian."

Paus mengatakan dia tersentuh oleh kesaksian yang dibagikan dari orang-orang Kristen dari wilayah yang pernah dihancurkan oleh ISIS, khususnya dari Doha Sabah Abdallah.

“Pagi 6 Agustus 2014, kota Bakhdida dibangunkan oleh hingar bingar bom. Kami semua tahu bahwa ISIS sedang menyerang kami, dan bahwa tiga minggu sebelumnya ISIS telah menginvasi kota-kota dan desa-desa Yazidi dan memperlakukan mereka dengan kejam. Jadi kami melarikan diri dari kota, meninggalkan rumah kami; setelah dua atau tiga hari kami kembali, didukung oleh keyakinan kami yang kuat dan keyakinan bahwa, sebagai orang Kristen, kami siap untuk mati syahid,” katanya.

“Pagi itu kami sibuk dengan hal-hal biasa dan anak-anak bermain di depan rumah kami, saat terjadi kecelakaan yang memaksa kami keluar. Saya mendengar tembakan mortir dan lari keluar rumah. Suara anak-anak terdiam saat jeritan orang dewasa meningkat. Mereka memberi tahu saya tentang kematian putra saya dan sepupunya, dan tentang tetangga muda yang sedang mempersiapkan pernikahan. ”

Wanita Irak itu menambahkan: “Kekuatan kami tidak diragukan lagi berasal dari iman kami pada Kebangkitan, sumber pengharapan. Iman saya memberi tahu saya bahwa anak-anak saya ada dalam pelukan Yesus Kristus, Tuhan kita. Dan kami, yang selamat, mencoba untuk memaafkan penyerang, karena Tuhan kami Yesus telah mengampuni para algojo. Dengan meniru dia dalam penderitaan kami, kami bersaksi bahwa cinta lebih kuat dari segalanya."

 

Kesaksian

Seorang imam setempat menceritakan bagaimana Tuhan melindunginya di tengah tembakan dan bom mobil di Mosul, yang meledak beberapa meter jauhnya.

Paus Fransiskus mengatakan bahwa kata-kata Doha Sabah Abdallah tentang pengampunan sangat menyentuh hatinya.

“Jalan menuju pemulihan penuh mungkin masih panjang, tapi saya mohon, jangan berkecil hati. Yang dibutuhkan adalah kemampuan untuk memaafkan, tetapi juga keberanian untuk tidak menyerah, ”kata Paus.

Gereja tempat paus bertemu dengan umat Kristen setempat baru-baru ini dipugar sepenuhnya setelah dibakar oleh ISIS. Patung Maria baru yang dipahat oleh seniman Kristen setempat ditempatkan di atas menara lonceng Gereja Maria Dikandung Tanpa Noda pada bulan Januari.

“Sekarang adalah waktu untuk membangun kembali dan memulai kembali, mengandalkan rahmat Tuhan, yang membimbing takdir semua individu dan bangsa,” kata paus.

"Anda tidak sendiri! Seluruh Gereja dekat dengan Anda, dengan doa dan amal nyata."

Sebelum pidato paus, Patriark Suriah Ignatius Youssef III Younan dari Antiokhia berterima kasih kepada organisasi amal Katolik yang bekerja untuk membangun kembali gereja dan rumah yang hancur di wilayah tersebut, memungkinkan orang Kristen untuk kembali.

“Kerumunan yang menyambut Anda, sebagai ayah dan imam, adalah bagian dari orang-orang Kristen yang dicopot pada tahun 2014 dari rumah mereka di Qaraqosh, Bartella, Baashika, Karemless, dan desa-desa lain di Dataran Niniwe,” kata Younan.

“Di sini, di Dataran Niniwe, tanah alkitabiah, pada bulan Agustus 2014 itu, ribuan orang Kristen, dengan para uskup, pastor dan religius, karena iman mereka, dicabut dari tanah mereka dan dipaksa untuk mencari perlindungan di Kurdistan," dia berkata.

Dia menambahkan: "Kami bangga bahwa, terlepas dari kengerian penganiayaan, umat beriman yang hadir di sini bersama pengungsi dan keluarga jauh tetap setia pada cinta mereka yang tak tergoyahkan untuk Injil perdamaian dan keadilan, mengikuti teladan leluhur heroik mereka."

Paus Fransiskus berkata bahwa inilah saatnya "untuk memulihkan tidak hanya bangunan, tetapi juga ikatan komunitas."

Paus mendoakan Angelus bersama umat Kristen setempat, dan menambahkan bahwa dia berterima kasih atas keberanian para ibu dan semua wanita di Irak, berdoa agar wanita di Irak akan dihormati, dilindungi, dan diberi kesempatan.

“Saat saya tiba dengan helikopter, saya melihat patung Maria di Gereja Dikandung Tanpa Noda. Baginya aku mempercayakan kelahiran kembali kota ini. Bunda Maria tidak hanya melindungi kita dari tempat tinggi, tetapi turun kepada kita dengan kasih seorang Ibu, "kata paus.

“Bayangannya di sini telah bertemu dengan penganiayaan dan penghinaan, namun wajah Bunda Allah terus memandang kita dengan cinta. Karena itulah yang para ibu lakukan: mereka menghibur, mereka menghibur dan mereka memberi hidup. ”

Paus mendorong orang-orang Kristen Irak untuk "tidak kehilangan harapan," mendesak mereka untuk "tidak pernah lelah meminta syafaat orang-orang kudus."

“Mari kita berdoa tanpa lelah untuk pertobatan hati dan untuk kemenangan budaya hidup, rekonsiliasi dan cinta persaudaraan antara semua pria dan wanita, dengan menghormati perbedaan dan tradisi agama yang beragam, dalam upaya membangun masa depan persatuan dan kerja sama. di antara semua orang yang beritikad baik,” katanya.

--- Simon Leya

Komentar